10 TIPS BANTU ANAK SKOR EXAM

admin
Oleh admin September 18, 2015 13:02

10 TIPS  BANTU ANAK SKOR EXAM

images (7) Musim peperiksaan tiba lagi. Anak-anak sangat memerlukan sokongan ibu bapa ketika saat-saat genting dan mendebarkan terutamanya menjelang hari peperiksaan. Cara keibubapaan juga perlu diketahui dengan  beberapa teknik yang betul agar anak-anak sentiasa bersemangat menjelang hari peperiksaan yang tidak lama lagi.

Baumrind (1966, 1967, 1991) secara konsisten menyifatkan prestasi tinggi akademik anak-anak berkorelasi positif dan signifikan dengan praktik gaya keibubapaan autoritatif berbanding permisif dan autoritarian. Melalui gaya keibubapaan jenis ini mengamalkan ketegasan yang diimbangi dengan kesediaan mendengar pandangan anak-anak, bertoleransi, setiakawan, membantu serta mendidik secara berpenglibatan (Nik Hairi Omar, Azmi Abdul Manaf & Ahmad Shazili Ayob, 2012).

Oleh itu, pihak kami ingin berkongsi beberapa tips dan panduan berguna untuk ibu bapa membimbing anak-anak dalam menghadapi peperiksaan yang hampir dengan gaya keibubapaan autoritatif:

  1. Solat hajat, bacaan Yassin serta doa

Lakukan solat hajat dan bacaan Yassin setiap hari bersama-sama anak kita. Doa berterusan dari ibu bapa untuk anak-anak adalah doa terbaik yang mudah ‘diangkat’ oleh Allah SWT.  Galakkan juga agar anak-anak yang bakal menduduki peperiksaan ini agar membiasakan diri membaca Al-Quran dahulu sebelum memulakan sesi ulangkaji.

  1. Pantau pemakanan & kesihatan

Pastikan mereka makan makanan yang sihat untuk kesihatan tubuh dan minda. Hadkan minuman sejuk dan tidak berkhasiat  untuk mengelakkan mereka terkena serangan penyakit menjelang hari-hari peperiksaan kerana ini akan mengganggu prestasi anak-anak yang tidak dapat dielakkan lagi.

  1. Luangkan masa,tunjukkan kebersamaan

Temani anak mengulangkaji dengan berada di sisi mereka. Apabila seorang anak bakal menduduki peperiksaan penting maka keseluruhan ahli keluarga yang ada dalam rumah hendaklah memberikan kerjasama sepenuhnya sebagai tanda sokongan.

  1. Peralatan/ alat tulis mencukupi

Persediaan peralatan yang mencukupi juga boleh dilihat sebagai satu bentuk sokongan daripada ibu bapa ketika belaja dan pada hari peperiksaan.

  1. Fahami Tekanan Yang Dihadapi Oleh Anak

Sebagai ibu bapa, kita mesti peka terhadap perubahan ini dan cuba sedaya upaya mengurangkan tekanan tersebut dengan lebih memahami mereka.  Jelaskan kepada mereka kecemerlangan akademik bukan hanya satu-satunya syarat untuk mereka hidup cemerlang di dunia Allah ini.

  1. Kawalan sementara

Disyorkan agar ‘pegang’ buat sementara gajet-gajet canggih  yang dimiliki oleh anak-anak agar mereka tidak leka dengannya sehingga mengabaikan persediaan menghadapi peperiksaan

  1. Elakkan Anak Dari Tidur Lewat

Ada yang suka belajar hingga lewat malam untuk menghabiskan ulangkaji mereka.  Jangan biarkan keadaan sebegini berlarutan.  Pastikan anak anda masuk tidur awal dan bangun awal bagi memastikan rutin kawalan emosi dan kesihatan terkawal.

  1. Nyatakan Ganjaran Dengan Jelas

Jangan biarkan anak anda berteka teki terhadap ganjaran yang bakal dia terima sekiranya dia memperolehi keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan.    Pastikan apa jua ganjaran yang mahu diberikan anda mampu menunaikannya.  Kalau tidak anak akan hilang kepercayaan terhadap kita sebagai ibu bapa dan lain kali janji kita tidak diambil kisah lagi.

  1. Berikan Anak Pelepasan Tugas Harian

Berikan dia bebas dari melakukan tugas harian yang sememangnya menjadi rutin hariannya seperti mengemas bilik, menolong emak dan sebagainya.  Dengan cara ini anak yang akan menduduki peperiksaan dapat merasakan bahawa seluruh ahli keluarga memang benar-benar mahu lihat dia cemerlang. Dia akan rasa bersalah kiranya waktu yang diperuntukkan untuk belajar tidak dimanfaatkan sebaik-baiknya.

  1. Tingkatkan Keyakinan Diri Anak dan Sokongan Moral

Keyakinan diri yang tidak mantap sering menghantui jiwa anak-anak.  Sebagai ibu bapa kita perlu tahu bahawa keyakinan itu datangnya dari persediaan.  Semakin bersedia anak kita maka semakin yakinlah mereka.   images (4) images (5)

Facebooktwittergoogle_plusyoutubeinstagram
admin
Oleh admin September 18, 2015 13:02
Tulis komen anda

Tiada komen

Tiada Komen Setakat Ini!

Izinkan saya bercerita kisah yang sedih! Masih belum ada komen yang ditulis, tapi Anda boleh menjadi orang yang pertama memberikan komen.

Tulis komen anda
Lihat komen.

Tulis komen anda

Alamat e-mail anda tidak akan diterbitkan.
Ruangan wajib adalah yang ditanda*

Rakaman Video di iRadio OUM - Parenting

Live @ IKIM.fm (Rakaman)

Kepakaran Kami

RSS Feed Mengikut Kategori

Langgan Newsteller

Media Sosial

Facebooktwittergoogle_plusyoutubeinstagram

Testimoni

Matematik

Nur Nadhirah -14 (Peserta Bijak Sifir):
"Kaedah yang digunakan amat senang dan tidak perlu dihafal. Saya mula suka sifir dan matematik."

Siti Nur Suzana -12 (Peserta Bijak Sifir):
"Berasa amat gembira kerana dapat belajar dengan mudah. Kini saya berasa mudah untuk mempelajari matematik."

Matematik

Guru Besar Juhara Bee:
"Program Bijak Sifir ini amat baik sekali kerana dapat memberi suntikan semangat kepada murid-murid untuk mencintai subjek matematik dan bukan merupakan satu masalah yang tidak dapat diselesaikan. Ianya sungguh menyeronokkan dan berkesan serta berguna untuk murid mengaplikasikan didalam UPSR nanti. 'A' pasti menjadi kenyataan. Syabas diucapkan kepada semua fasilitator Bijak Sifir."

Motivasi

Maslida (Peserta HQ):
"Program ini sangat menghiburkan dan tiada istilah bosan yang ingin dikatakan. Dengan adanya program ini, dapat memberi keyakinan, semangat untuk terus belajar mengenai kehidupan yang dilalui dengan penuh keikhlasan, kesabaran."

Motivasi

Nur Adina Maslida (Peserta HQ):
"Pada mulanya bila saya terpilih untuk program ini, saya fikir program ini cenderung kepada ceramah. Tetapi setelah terlibat selama 3 hari, baru saya sedar banyak perkara baru yang tidak pernah terbayang dan terfikir seperti perkara berkaitan tentang kehidupan yang sebenar dan ianya bukan sesenang seperti yang disangka. Saya juga dapat mengenal erti kawan melalui kerjasama berkumpulan. Saya juga baru tahu bagaimana untuk bangkit dari kejatuhan dengan semangat yang perlu dinaikkan."

Motivasi

Mohd Shuqri Maslida (Peserta HQ):
"Tak menyesal datang walaupun berat untuk datang pada mulanya. Sangat santai dan best!"

Siti Zahrah Maslida (Peserta HQ):
"Terima kasih sifu & ustazah kerana membantu saya menguatkan semangat untuk terus belajar. Kem yang diadakan sangat memberi impak kepada saya. Saya suka berada di kem ini kerana ianya menggembirakan dan bebas dari tekanan."